Pages

Labels

Friday, September 24, 2010

Temanku Si Cantik Manis


Gelap, Sunyi, Sejuk.
inilah apa yang aku rasa...

******************************

"Mintak maaf, ana nak cepat" saya beredar keluar dari bilik sahabat saya dengan tergesa-gesa setelah menghantar poster untuk pertandingan 'Islamic IT Competition' dan terus mencapai tunggangan saya yang sudah bersiap sedia membelah dua daerah di Negeri Pahang....

*****************************

Eh... bulan...

Tetiba terkenang zaman kecik, otak anak kecil yang tidak memapu berfikir dan sangat cetek pengetahuan bertanya, "Kenapa bulan tu ikut kita??"
Persoalan yang sering saya tanya kepada Mak dan Ayah... hehe... rasenya tak jemu saya memandang bulan sehinggalah sampai ke destinasi yang dituju....

Kali ini... bulan menemani saya sepanjang berjalanan, mula berjumpa dengan cik Bulan yang manis ini di Bentong. Ia mengiringi saya di sepanjang perjalanan ke Raub. Merentas kilang getah yang 'harum' dan ladang sawit yang sangat sunyi dan gelap. Kekadang ada kenderaan yang melalui jalan itu dan kemudian lenyap.. Tetapi si bulan ini terus tetap menemani saya....

Teringat kembali dalam perbualan dengan ayah tadi, apa sebenarnya berlaku???

Sesekali terdengar juga bunyi handphone, tetapi tidak sangup rasenye berhenti di tepi ladang sawit yang penuh dengan kesunyian itu~

Daerah pertama berjaya direntasi...

Terdengar azan maghrib berkumandang, gerak hati nak berhenti untuk berbuka puasa tapi berbelah bagi.... kembali tidak tenang selagi tidak sampai di Kampung untuk mengetahui kejadian sebenar... handphone pun asyik berbunyi dari tadi....

Si Bulan bersedia menemani saya ke Kuala Lipis di waktu hari yang semakin gelap. Jarak penglihatan kira-kira dalam 10 meter ke hadapan saje, tambah dengan kesilauan lampu kereta... satu penyiksaan.....

Seperti perjalanan dari Bentong, jalan Raub ke Lipis nampaknya lebih gelap dan sunyi... kelihatan si bulan purnama tidak bosan menemani perjalanan saya... penghibur hati yang sedang gelisah, perjalanan yang penuh dengan tanda tanya... Berita kematian yang tidak saya ketahui kesahihnya. Berdoa saja kepada Allah semoga dapat memberi kekuatan atas berita yang saya akan dengar nanti...

hmmm...
Cukup 2 jam perjalanan, akhirnya tiba di bandar Kuala Lipis... Masa terpantas saya catatkan untuk perjalanan dari UIA Gombak ke Lipis dalam keadaan yang malam dan hujan... Selesai solat di masjid saya terus ke hospital....

Akhirnya ketahuilah sudah akan hal yang sebenarnya.

Al-Fatihah buat ibu saudara saya (Akak kepada Mak) yang sudah meniggal dunia akibat kemalangan jalan raya berdekatan dengan IPGM Kuala Lipis siang harinya... satu kemalangan ngeri yang tidak sanggup saya dengar kisahnya, apalagi bila memikirkan anak-anaknya yang merupakan sepupu-sepupu saya....

Kejadian ini sangat memberi kejutan kepada keluarga kami dan juga seluruh penduduk kampung... ramai berkumpul di hospital dan orang kampung yang lain menunggu di Masjid untuk disolatkan malam itu juga...

Berbuka puasa dengan seteguk air mineral kemudian saya kembali melihat jenazah yang sedang diuruskan...

Bertanya kepada ayah perihal sebenar, ayah menceritakan satu per satu. Sebak mendengar cerita ayah, melihat riak wajah sepupu-sepupuku yang terkejut. Pucat muke mereka.... apa yang patutku bantu??? Semoga Allat beri ketabahan dalam hati-hati mereka untuk menerima kenyataan... seorang sepupu saya dibawa pulang dari UKM oleh bapa saudara, seorang lagi dari Shah Alam menaiki kereta yang lain, seorang lagi pula dari jerantut... 2 orang lagi berada di Kuala Lipis yang mana seorang daripadanya terlibat sekali dalam kemalangan....

Jenazah sudah hampir siap diuruskan, van jenazah sudah bersedia untuk bergerak. Saya meminta untuk bergerak terlebih dahulu ke masjid, Sesampainya di masjid kelihatan ramai orang sudah menunggu... keletihan menunggang motor dalam keadaan belum berjumpa makanan membuatkan saya tidak menghiraukan sangat pertanyaan orang ramai, saya terus ke ruangan solat lalu duduk berehat di sebelah adik saya...

Kemudian van tiba, dan jenazah Mak Ngah terus di solatkan kerana hari sudah lewat malam... Badan terlalu lemah, akhirnya saya duduk bersandar setelah selesai solat jenazah, mengumpul tenaga untuk pengebumiaan sebentar lagi. Kali ini Sepupu saya, saya, ayah, pak anjang dan seorang lagi sepupu ayah masuk ke dalam kubur untuk mengebumikan jenazah...

Akhirnya setelah selesai barulah pulang ke rumah sebentar membersihkan badan dan mencari makanan...

Kehilangan Mak Ngah masih terasa... kisah2 tentang kejadian yang berlaku mejadi perbualan saudara-mara yang pulang ke kampung... setiap kali mendengar cerita mereka mesti terasa sedih... jadinya terpaksa menjauhkan diri daripada mereka... (cover macho)

Akhirnya saya memutuskan untuk pulang ke UIA pada jumaat petang, setelah selesai solat jumaat... walaupun lenguh-lenguh belum hilang, tetapi perjalanan mesti diteruskan... kesedihan masih tetap terasa, tidak dapat fokus dengan perkara yang berlangsung di UIA... semuanya diketepikan. Cuba menenangkan perasaan... Hajatnya pulang awal untuk menyertai program-program di UIA... jamuan raya, meeting dan lain-lain... tapi apakan daya, kali ini tak dapat menipu diri seperti biasa...

Perjalanan pulang saya berseorangan... tiada bulan yang menemani.... penat semalam masih terasa.. seperti biasa... persinggahan wajib saya.. di masjid besar bentong... Kali ini saya terlelap agak lama... rencana untuk sampai di UIA jam 5 petang tertangguh hinggakan 7 malam...
Sampai di bilik, mula merehatkan badan dan pemikiran.. berusaha untuk menerima segalanya...

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنْفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ نَبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ (22) لِكَيْلَا تَأْسَوْا عَلَى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا بِمَا آتَاكُمْ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ (23)

"Tidak menimpa suatu bencana di bumi dan tidak kepada diri kamu melainkan telah ada dalam kitab sebelum Kami (Allah) melaksanakannya. Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah.Supaya kamu jangan berputus asa terhadap apa yang luput daripada kamu, dan kamu jangan bersuka ria terhadap apa yang diberikan-Nya kepada kamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri."
(al Hadid: 22-23)

1 comments:

Siti Azimah Binti Rupilen said...

sesungguhnya cerita tak seindah tajuk..apa pun..salam takziah..moga kita mengambil iktibar apa yang berlaku. Kematian merupakan muhasabah yang paling berkesan bagi jiwa-jiwa yang bertakwa..Moga rahmat-Nya mengiringi dan mencucuri allahyarhamah.